PALESTINA DIGANYANG, MUSLIM ROHINGYA DI-GENOSIDA, KITA JADI PENONTON SAJA…, LALU MASUK SYURGA?

 
PENJAJAHAN AL AQSA TETAP DILANJUTKAN
 
Pesawat-pesawat tempur Israel terus bergemuruh dan membombardir kota Rafah. Kepulan asap hitam juga jelas membubung dari Gaza. Tingginya frekuensi penerbangan pesawat Israel di atas kota Rafah menunjukkan sasaran gempuran pada hari Sabtu berada di kawasan Jalur Gaza selatan, di sekitar kota Khan Yunis dan Rafah. Juru bicara militer Israel mengungkapkan, pesawat tempur Israel telah menggempur 85 sasaran sejak Sabtu dini hari. Sepanjang Sabtu, Israel melancarkan tak kurang dari 180 serangan udara. Hingga Sabtu malam, 31 warga Palestina tewas dan lebih dari 290 orang luka-luka, 140 di antaranya anak-anak. Di pihak Israel, serangan rudal Hamas menewaskan lima tentara Israel. Dan sampai saat ini gempuran Israel terus memuncak dan menyebabkan 50 lebih rakyat Palestina menjadi mayat.
 
 
GENOSIDA ROHINGYA JUGA TETAP DILANJUTKAN
Tidak kalau serius adalah pembantaian muslim Myanmar oleh Pemerintah dan Rakyat Buddhis-nya. Organisasi Konferensi Islam (OKI) sudah tegas menyatakan terjadinya genosida (pembasmian) atas rakyat Rohingya di Provinsi Rakhine. Pembasmian muslimin ini telah lama terjadi dan tidak jelas tindakan kaum muslimin atas derita saudara-saudara mereka. 
 
Di Jakarta, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono hanya menyerukan agar kekerasan Israel atas Palestina segera dihentikan. SBY menyerukan Dewan Keamanan PBB mengambil langkah tegas untuk menghentikan kekerasan dan mencegahnya semakin meluas. Begitu juga atas Rohingya, SBY hanya pidato manis yang menyejukkan dan cenderung menganggap masalah Rohingya terlalu dibesar-besarkan oleh media. 
 
BAHWA SESUNGGUHNYA KEMERDEKAAN ITU BUKANLAH HAK SEGALA BANGSA DAN OLEH SEBAB ITU MAKA PENJAJAHAN DI ATAS DUNIA TETAP DILANJUTKAN MESKIPUN TIDAK SESUAI DENGAN PERI KEMANUSIAAN DAN PERI KEADILAN
 
Inilah fakta yang didengungkan oleh Amerika Serikat, Israel dan PBB secara de fakto walau pun secara pidato mereka selalu menggaungkan Demokrasi, Hak Azasi Manusia (HAM) dan Kemerdekaan. Coba saja lihat fakta di Afganistan, Irak, Mesir, Myanmar, Libya, Pakistan dan lain-lain. Semua hanyalah sandiwara Amerika Serikat, Israel dan Uni Eropa yang senantiasa menjajah negara-negara lain khususnya Islam. Lalu sekarang ummat Islam maunya apa? Mau nonton saja segala kedzaliman yang ada dan masuk syurga? Huh.., ketahuilah…, Surga itu mahal. Kukutipkan tulisan Badrul Taman yang lalu bahwa kenikmatan Syurga tak tertandingi. Sedikit saja kenikmatannya melebihi seluruh kenikmatan dunia dan seisinya. Siapa yang mau masuk surga maka – pada dasarnya – harus membelinya dengan sesuatu yang paling berharga yang dimilikinya.
 
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,
 
أَلَا إِنَّ سِلْعَةَ اللهِ غَالِيَةٌ أَلَا إِنَّ سِلْعَةَ اللهِ الْجَنَّةُ
 
Ketahuilah, sesungguhnya barang dagangan Allah itu mahal. Ketahuilah, sesungguhnya barang dagangan Allah itu adalah surga.” (HR. Al-Tirmidzi, beliau berkata: hadits hasa. Dishahihkan Al-Albani dalam Shahih al-Jami’: 6222)
.
Sil’ah adalah barang yang ditawarkan dalam perdagangan. Sedangkan Allah ‘Azza wa Jalla telah tawarkan surga kepada hamba-hamba-Nya agar mereka membelinya dengan jiwa dan harta mereka. Allah Ta’ala berfirman,
 
إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِي التَّوْرَاةِ وَالْإِنْجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنَ اللَّهِ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُمْ بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
 
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” (QS. Al-Taubah: 111)
.
Al-’Imad ibnu Katsir berkata: “Allah Ta’ala mengabarkan bahwa Dia memberi ganti dari jiwa dan harta benda para hamba-Nya yang beriman dengan surga karena mereka telah rela mengorbankannya di jalan-Nya. Ini merupakan karunia, kemuliaan dan kebaikan-Nya.” Oleh karenanya al-Hasan al-Bashri dan Qatadah mengatakan: “Allah telah membeli mereka, demi Allah, Dia menghargai mereka sangat mahal.”
.
Al-Hasan berkata lagi, “Dengarkan jual-beli yang menguntungkan yang telah Allah ajak setiap mukmin melakukan jual-beli ini.” Dalam perkataan beliau yang lain, “Sesungguhnya Allah telah memberikan dunia kepadamu maka belilah surga dengan sebagiannya.” (Dinukil dari tafsir al-Baghawi)
 
. . . Allah ‘Azza wa Jalla telah tawarkan surga kepada hamba-hamba-Nya agar mereka membelinya dengan jiwa dan harta mereka. . .
. . . Mereka menyerahkan jiwa dan harta mereka untuk Allah dengan berjihad di jalan-Nya melawan musuh-musuh-Nya untuk meninggikan kalimat-Nya dan memenangkan agama-Nya. . .
.
Apa yang harus diberikan oleh seorang mukmin agar dapat surga? Mereka menyerahkan jiwa dan harta mereka untuk Allah dengan berjihad di jalan-Nya melawan musuh-musuh-Nya untuk meninggikan kalimat-Nya dan memenangkan agama-Nya. “Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh.” (QS. Al-Taubah: 111)
.
Allah Ta’ala berfirman lagi tentang jual beli yang menguntungkan ini,
 
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَى تِجَارَةٍ تُنْجِيكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ  تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَيُدْخِلْكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
 
Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam surga Adn. Itulah keberuntungan yang besar.” (QS. Al-Shaff: 10-12)
.
Ini merupakan pesan dan arahan Dzat Maha Penyayang kepada hamba-hamba-Nya yang beriman supaya mereka melakukan jual beli menguntungkan yang bisa menyelamatkan dari azab neraka yang pedih dan mendapatkan kenikmatan yang abadi. Jual beli tersebut adalah “Kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.
.
Iman yang sempurna adalah pembenaran terhadap perintah-perintah Allah dalam hati yang diikuti dengan ketundukan anggota badan mengerjakan amal-amal shalih. Dan di antara amal shalih yang paling agung adalah berjihad di jalan-Nya. Oleh karenanya Allah berfirman sesudahnya, “dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu.” Yaitu dengan menginfakkan sebagian harta dan mengorbankan jiwa untuk menghadapi musuh-musuh Islam dengan tujuan untuk menolong agama Allah dan meninggikan kalimat-Nya.
.
Pada ringkasnya untuk mendapatkan kenikmatan surga dan dihindarkan dari siksa neraka seseorang harus beriman kepada Allah dan Rasul-Nya lalu berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwa-Nya. Lalu kenapa masih ada orang yang bercita-cita masuk surga tapi masih pelit dengan hartanya dan terlalu sayang dengan jiwanya dari berjihad di jalan Allah?
 
. . . ringkasnya untuk mendapatkan kenikmatan surga dan dihindarkan dari siksa neraka seseorang harus beriman kepada Allah dan Rasul-Nya lalu berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwa-Nya. . .
. . . kenapa masih ada orang yang bercita-cita masuk surga tapi masih pelit dengan hartanya dan terlalu sayang dengan jiwanya dari berjihad di jalan Allah?. . .
Al-Hakim telah meriwayatkan dalam Mustadraknya (no. 2421) dari hadits Basyir bin al-KhashashiyyahRadhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Aku pernah mendatangi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam untu berbai’at masuk Islam. Maka beliau mensyaratkan kepadaku:
 
تَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَتُصَلِّي الْخَمْسَ ، وَتَصُوْمُ رَمَضَانَ وَتُؤَدِّي الزَّكَاةَ وَتَحُجَّ الْبَيْتَ وَتُجَاهِدُ فِي سَبِيْلِ اللهِ
 
Engkau bersaksi  tiada tuhan (yang berhak disembah) selain Allah dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, engkau shalat lima waktu, berpuasa Ramadhan, mengeluarkan zakat, berhaji ke Baitullah, dan berjihad di jalan Allah.
.
Dia melanjutkan, “Aku berkata: ‘Wahai Rasulullah, ada dua yang aku tidak mampu; Yaitu zakat karena aku tidak memiliki sesuatu kecuali sepuluh dzaud (sepuluh ekor unta) yang merupakan titipan dan kendaraan bagi keluargaku. Sedangkan jihad, orang-orang yakin bahwa yang lari (ketika perang) maka akan mendapat kemurkaan dari Allah, sedangkan aku takut jika ikut perang lalu aku takut mati dan ingin (menyelamatkan) diriku.”
.
Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menggenggam tangannya lalu menggerak-gerakkannya. Lalu bersabda,
 
لَا صَدَقَةَ وَلَا جِهَادَ فَبِمَ تَدْخُلُ الْجَنَّةَ ؟
 
Tidak shadaqah dan tidak jihad? Dengan apa engkau masuk surga?
.
Basyir berkata, “Lalu aku berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, aku berbaiat kepadamu, maka baitlah aku atas semua itu.” (Imam al-Hakim berkata: Hadits shahih. Al-Dzahabi menyepakatinya.
.
Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam memberikan pelajaran berharga kepada Basyir, juga kepada kita semua, tentang hakikat baiat atas Islam. Bahwa Islam tidak mencukupkan bagi pemeluknya untuk memperhatikan diri pribadinya sendiri, berleha-leha setelah ikrar atas keislaman. Tapi ia harus memperhatikan agamanya dan memperjuangkan syriatnya dengan harta dan jiwanya. Karenanya kita lihat, saat Basyir mengajukan keberatan atas dua syarat yang berkaitan dengan pengorbanan jiwa dan hartanya – padahal ia siap menerima syarat -syarat lainnya -, maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menggenggamkan tangannya dan tidak mau menerima baiat, karena barang dagangan Allah itu mahal harganya. Oleh karenanya beliau menyampaikan, “Orang yang tidak mau mengorbankan jiwa dan hartanya di jalan Allah, maka dengan apa ia masuk surga?” Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]
.
Oleh karena itu wahai muslimin, tiba saatnya kita berjihad dengan harta dan jiwa kita…, harus pergi ke Palestina, Afghanistan atau membela muslim Rohingya! Kalau tidak…, mau masuk syurga dengan apa…? Ingat wahai Muslimin, Allah Ta’ala telah menurunkan surah Al Ahzab…, artinya Pasukan Musuh Yang Bersekutu, lalu kenapa kita tidak faham juga kalau Umat Islam akan senantiasa dikeroyok oleh PASUKAN YANG BERSEKUTU itu? Akankah penyakit WAHN terus kita pelihara???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s